Category Archives: Open Rate

Semua hal yang berkaitan dan mempengaruhi tingkat keterbukaan sebuah email

19
June2015
Cara Mengoptimalkan CTA (Call To Action)
Cara Mengoptimalkan CTA (Call To Action)

Call to action (CTA) adalah salah satu elemen paling penting pada kampanye email marketing. Jika call to action (CTA) Anda sukses, Anda akan mendapatkan nilai click through rate (CTR) yang tinggi dan mencapai apa pun tujuan marketing Anda, apakah itu customer yang akan membeli produk Anda, mendaftar untuk acara yang Anda selenggarakan, mengisi survey yang Anda berikan, dan sebagainya.

  1. Test Call To Action (CTA) Anda

Terus meneruslah melakukan pengetesan. Pisahkan database Anda dalam beberapa grup, siapkan sedikit perbedaan untuk masing-masing call to action pada kampanye yang akan Anda kirimkan, bandingkan hasilnya dan implementasikan hasil terbaik pada Anda berikutnya. Ketika melakukan pengetesan terhadap call to action (CTA), Anda perlu memperhatikan beberapa hal berikut:

  • Anda tidak hanya dapat melakukan pengetesan pada design atau text yang Anda gunakan, tetapi juga penggunaan font, ukuran, warna, lokasi, dan sebagainya.
  • Dalam sekali waktu, gunakanlah hanya 1 elemen pengetesan, agar Anda dapat menganalisa dampak yang pasti dari elemen yang Anda gunakan tersebut.
  1. Buat Call To Action (CTA) Anda Terlihat Pada Pandangan Pertama

Tombol call to action (CTA) haruslah menjadi bagian yang paling terlihat pada newsletter yang Anda kirimkan. Ketika penerima membuka email Anda, seharusnya tidak ada keraguan tentang dimana untuk mengklik dan apa yang akan mereka dapatkan setelah mengklik tombol tersebut, hindari ambiguitas. Jadi, pikirkan secara matang mengenai desain template email Anda. Hal pertama yang perlu diperhatikan untuk mendapatkan perhatian lebih pada tombol call to action adalah dengan membuatnya lebih besar, sehingga akan lebih terlihat. Tetapi juga ada beberapa hal yang perlu Anda perhatikan:

  • Jika Anda membuat tombol call to action (CTA) terlalu besar, Anda mungkin akan terlihat frustasi, dan ini tidak baik untuk bisnis Anda.
  • Semakin besar tombol yang ditampilkan, maka harus semakin banyak text yang ditampilkan. Sebagai contoh, 2 kata tidaklah cukup untuk tombol yang besar.
  1. Pilihlah Warna yang Tepat

Jika Anda pernah sedikit tertarik pada ilmu psikologi, Anda mungkin tahu arti dari perbedaan penggunaan warna. Sebagai contoh, hijau menandakan penerimaan atau persetujuan, biru menandakan ketenangan dan netral, Hitam menggambarkan kemewahan, merah menandakan peringatan tentang sesuatau, dan sebagainya. Anda harus mengikuti beberapa peraturan singkat berikut ketika membuat tombol call to action, tapi peraturan berikut juga tidak akan selalu berjalan dengan baik. Berikut adalah beberapa peraturan tentang pemilihan warna:

  • Perhatikan warna yang Anda gunakan pada keseluruhan template newsletter Anda, khususnya warna yang Anda gunakan pada sekitar tombol call to action (CTA)
  • Pikirkan mengenai kontras dan pilihan warna yang menarik, daripada mempermasalahkan tone. Karena Anda dapat bertindak lebih berani dan personal pada promosi email marketing Anda, lebih dari yang Anda lakukan di website.

Ada beberapa studi kasus mengenai warna tombol, sebagai contoh, sebuah hasil kampanye menunjukan peningkatan click through rate (CTR) sebanyak 35% hanya dengan mengganti warna tombol menjadi hijau.

  1. Masukan Beberapa Pilihan Tombol Call To Action (CTA)

Jangan batasi diri Anda hanya dengan satu tombol call to action (CTA). Gunakan gambar dan link pada text untuk menuntun pembaca Anda pada halaman web yang Anda inginkan. Untuk beberapa orang, tampilan gambarlah yang akan membuatnya tertarik, namun untuk yang lainnya mungkin text lah yang lebih menarik untuknya. Beberapa pilihan akan memberikan hasil yang lebih baik terhadap click through rate (CTR) Anda. Mungkin juga akan ada lebih dari 1 tombol call to action (CTA) dalam kampanye email Anda. Lalu, bagaimana Anda memutuskan tombol mana yang lebih baik, menempatkan hanya 1 tombol atau menempatkan banyak tombol?

  • Jika produk atau servis yang Anda tawarkan sederhana dan tidak banyak tulisan yang digunakan, Anda cukup menempatkan satu tombol call to action (CTA).
  • Jika produk Anda adalah sesuatu yang lebih kompleks dan membutuhkan lebih banyak penjelasan, Anda dapat menyertakan tombol tambahan, sebagai contoh, tombol pertama Anda letakan pada tengah halaman dan tombol kedua pada akhir halaman.
  1. Jelaskan Secara Spesifik dan Tekankan Pada Keuntungan Produk

Jika desain dari tombol call to action (CTA) akan menjawab pertanyaan “Dimana saya harus mengklik?”, maka tulisan atau text yang terdapat pada tombol haruslah menjawab pertanyaan “Mengapa saya harus mengklik?”. Namun, penjelasan singkat tak selamanya baik. Yang seharusnya Anda lakukan adalah jelaskan produk Anda secara spesifik.

  • Jelaskan keuntungan yang akan customer Anda dapatkan jika mengklik tombol call to action yang Anda sertakan dalam newsletter secara spesifik. Penjelasan seperti “Dapatkan wallpaper secara gratis” akan lebih baik daripada hanya sekedar “Download”.
  • Jangan takut jika tombol call to action (CTA) Anda menyertakan lebih dari 2 kata penjelasan di dalamnya, jika hal tersebut dapat menjelaskan keuntungan yang akan didapatkan pelanggan Anda secara lebih spesifik. Tetapi Anda tetap harus memperhatikan jumlah kata yang Anda gunakan, jangan terlalu panjang. Sebagai contoh, gunakan kalimat “Temukan Restaurant Terdekat & Dapatkan Diskon” daripada hanya menggunakan kalimat “Dapatkan Diskon”.
  1. Personalisasikan call to action (CTA) Anda

Personalisasi adalah salah satu kunci sukses dalam dunia marketing saat ini, jadi gunakan juga dalam call to action yang Anda miliki. Berbagai contoh kasus dengan peningkatan click through rate (CTR) sampai dengan 90% hanya dengan mengganti sejumlah kata pada tombol call to action (CTA). Cobalah bereksperimen dan cobalah pendekatan yang berbeda sampai Anda menemukan apa yang cocok dengan sasaran pelanggan yang Anda tuju.

  1. Gunakan Gambar untuk tombol call to action (CTA) Anda

Penggunaan gambar tentu akan membuat newsletter Anda menjadi lebih atraktif dan menarik, tapi gambar juga dapat digunakan untuk tombol call to action (CTA) Anda, karena gambar akan mendapatkan perhatian yang lebih dari elemen lainnya pada newsletter.

  • Kebanyakan orang akan lebih memperhatikan gambar pada sebuah email, khususnya gambar wajah. Bagaimana jika Anda memilih sebuah gambar dimana wajah yang Anda tampilkan mengarah pada tombol call to action (CTA)? Penerima newsletter akan menyadari gambar tersebut, mengikuti arah mata dari gambar dan berhenti tepat pada tombol call to action (CTA) Anda!
  • Gunakan elemen lain pada gambar, seperti tAnda panah atau garis untuk memandu penerima mengarah pada tombol call to action (CTA) Anda.

Call to action (CTA) adalah elemen pertama yang dapat dilakukan pengetesan secara aktif. Jika digunakan secara bijak, call to action (CTA) akan menuntun Anda mencapai sasaran kampanye email Anda dan menuntun penerima Anda untuk melakukan klik atau bahkan melakukan pembelian sesuai dengan tujuan awal marketing Anda.

Segeralah optimalkan call to action Anda agar promosi menggunakan email marketing semakin maksimal. Gunakan free email marketing dari DocoBlast untuk memulainya.

18
June2015

Resending Email

Metode resending email pernah melalui sebuah test, hasilnya menunjukkan bahwa email kedua dapat mencapai 53,2% orang lebih dan mendapati 32,6% unique opens. Statistik yang mengesankan memang, tapi jangan besar kepala dulu. Memang benar bahwa statistik tidak dapat berbohong, tapi bayangkan jika semua pemain marketing memakai strategi ini? Akan ada dunia di mana inbox sudah penuh sesak dan spam traps lebih efisien daripada sebelumnya. Berikut ini adalah alasan-alasan mengapa tim marketing Anda perlu untuk berpikir dua kali sebelum mengirim email ulang (resending email). Continue reading Resending Email: Ide yang Baik atau Buruk?

16
June2015
Bagaimana Jumlah Teks dan Gambar Mempengaruhi CTR Email
Bagaimana Jumlah Teks dan Gambar Mempengaruhi CTR Email

CTR (click-through-rate atau persentase jumlah klik) email merupakan salah satu bagian data paling berharga ketika Anda mengukur efektifitas kampanye email Anda.

Jika open rate (persentase jumlah buka) dapat menjelaskan kepada Anda berapa banyak orang yang melihat email Anda dalam inbox mereka dan memutuskan untuk membukanya, maka CTR menjelaskan kepada Anda berapa banyak orang yang bertindak terhadap konten yang Anda kirim.

Dengan tergantung pada tujuan email marketing Anda, persentase click through rate yang tinggi bisa berarti lebih banyak orang yang mengunjungi website Anda, menebus penawaran Anda, atau mendaftar untuk event yang akan datang.

Baru-baru ini, kami telah belajar banyak tentang jenis konten apa yang paling baik untuk menghasilkan CTR (persentase jumlah klik) yang tinggi.

Lebih khusus, kami ingin belajar lebih banyak tentang bagaimana panjang teks dan jumlah gambar dalam email berdampak pada jumlah klik, dan apakah ada jumlah optimal yang seharusnya digunakan.

Ditemukan bahwa – dengan pengecualian beberapa spesifik-industri – emailemail dengan tiga atau lebih sedikit gambar dan sekitar 20 baris teks menghasilkan jumlah CTR yang paling tinggi dari para subscriber email.

Berikut statistik lebih rinci tentang angka-angka tersebut:

Bagaimana Jumlah Teks dan Gambar Mempengaruhi CTR Email2
Statistik CTR Pada Gambar dan Text

CTR meraih angka terbaik dengan 3 atau lebih sedikit gambar. Menyertakan banyak gambar ternyata tidak memilik dampak bagus untuk CTR Anda. Untuk jumlah teks, email yang berisi sekitar 20 baris teks, meraih angka tertinggi untuk CTR.

 

Apa artinya ini bagi Anda?

Dalam dunia yang semakin mobile saat ini, para konsumen ingin bisa membaca konten dimana saja, kapan saja, dan dari perangkat mana saja. Sehingga Anda harus menguasai tantangan mobile tersebut. Hasil temuan ini membenarkan fakta bahwa  secara umum konten yang lebih ringkas dan lebih pendek berkinerja lebih baik dibanding kampanye email yang lebih panjang dan lebih padat.

Dengan mempertahankan email Anda tetap sederhana dan konten Anda tetap jelas, Anda bisa menyusun emailemail dengan mengetahui bahwa subscriber Anda bisa membacanya dengan sama mudahnya ketika berada di meja kerja, saat menunggu kereta api, atau di rumah.

Tentu saja, penting untuk dicatat bahwa temuan-temuan ini mewakili apa yang terjadi pada banyak customer. Oleh karena itu diperlukan untuk menguji temuan-temuan ini berdasarkan subscriber email Anda masing-masing.

Langkah-langkah selanjutnya…

Perhatikan kampanye-kampanye email terakhir Anda – bagaimana jumlah teks dan gambar jika dibandingkan dengan hasil Anda secara keseluruhan? Sudahkah Anda menemukan hubungan antara jumlah teks atau gambar dengan persentase CTR (jumlah klik)? Jika jawaban Anda adalah “Ya!” maka Anda sudah berada dijalur yang benar.

Ingin mendapat data hasilnya secara detail? Anda bisa memulainya dengan free email marketing!

9
June2015
Indikator Email Marketing
Indikator Email Marketing

Sangat penting bagi semua pelaku email marketing untuk memahami beberapa indikator dasar yang perlu ditelusuri. Memahami indikator dasar dapat mengoptimalkan keseluruhan program email marketing yang sedang dijalankan. Akan tetapi, setelah memahami indikator dasar, apa yang harus dilakukan? Berhentilah sesaat dan tanyakan kepada diri sendiri: apa tujuan dari email marketing saya? Apakah untuk menumbuhkan subscribers database? Menghasilkan lebih banyak leads? Ataukah mengonversi leads yang ada menjadi customers?

Continue reading Indikator Email Marketing yang Perlu Ditelusuri dan yang Tidak Perlu Ditelusuri

9
June2015
12 Contoh Email Marketing Yang Baik
12 Contoh Email Marketing Yang Baik

Biasanya kita memerlukan inspirasi untuk melakukan pekerjaan kita dengan lebih baik. Tidak jadi masalah apakah Anda seorang master marketing dan memahami teknologi yang terus berkembang atau seorang pemula yang baru saja memulai marketing, kita semua memerlukan contoh-contoh yang luar biasa. Ini akan membantu kita lebih kreatif, menjadikannya sebagai eksperimen, dan meningkatkan marketing kita sendiri.

Biasanya inspirasi mudah didapat karena kebanyakan konten marketing bisa diakses semua orang. Anda bisa mencari di internet atau di jejaring sosial untuk melihat apa yang sedang diperbincangkan oleh koneksi-koneksi Anda.

Tetapi ada satu saluran marketing yang benar-benar sulit untuk menemukan contoh yang baik, yaitu email. Tidak ada yang biasa tentang email – umumnya Anda perlu berlangganan dulu ke sebuah contact list untuk menemukan contoh-contoh email yang bagus. Bahkan jika Anda sudah subscribe ke emailemail yang bagus, mereka sering memborbardir Anda hari demi hari, sehingga cukup sulit untuk menemukan yang luar biasa diantara emailemail itu.

Karena cukup sulit untuk menemukan contoh-contoh email marketing yang baik, maka artikel kali ini akan menyediakannya untuk Anda. Silahkan baca terus untuk menemukan sejumlah email yang keren dan mengetahui hal-hal apa yang membuatnya luar biasa – atau cukup scroll ke bawah untuk mendapatkan kesan umum dari masing-masing contoh.

Berikut ini adalah 12 contoh email marketing terbaik yang kami kutip dari HubSpot:

1. Warby Parker

Subject dari email ini adalah: “Uh-oh, your prescription is expiring.

Contoh email dar Warby Parker
Contoh email dar Warby Parker

Ini adalah contoh pemicu email yang cerdas. Anda akan senang karena Warby Parker mengingatkan Anda tentang resep kacamata yang akan segera kadaluarsa dan perlu diperbaharui.

Lihat juga cara marketing mereka dibagian bawah email: Jika Anda tidak tahu ke mana harus pergi untuk memperbaharui subscription Anda, maka informasi bagi seorang optometris (pemeriksa mata) tepat dalam email. Dengan begitu seolah-olah tidak ada alasan untuk tidak berbelanja kacamata yang baru.

2. Charity: Water

Saat orang berbicara tentang email marketing, banyak dari mereka yang lupa menyebutkan email transaksional. Ini adalah jenis email otomatis yang masuk ke dalam inbox Anda setelah melakukan tindakan tertentu di sebuah website. Kontennya bisa apa saja mulai dari mengisi sebuah form sampai membeli sebuah produk.

Ketika seseorang menyumbang ke sebuah proyek, uang yang mereka sumbangkan akan menempuh banyak rute terlebih dahulu. Kebanyakan kegiatan amal tidak menjelaskan tentang rute tersebut sama sekali – Charity: Water menggunakan emailemail otomatis untuk menunjukkan kepada donor bagaimana uang yang mereka berikan mengalir dari waktu ke waktu. Dengan timeline proyek dan jadwal yang menyertai, walaupun Anda tidak benar-benar membaca email – Anda langsung tahu dimana Anda berada dalam proses keseluruhan.

contoh email dari Charity: water
contoh email dari Charity: water

3. BuzzFeed

Pertama-tama, BuzzFeed memiliki subject email yang ditulis dengan keren dan teks pra-tampil (teks berwarna abu di samping subject email). Subject email yang digunakan selalu singkat dan memikat – yang cocok sempurna dengan konten BuzzFeed. Banyak yang sangat suka dengan ide teks pra-tampil yang melengkapi subject email.

Sebagai contoh, jika subject email adalah pertanyaan, maka teks pra-tampilnya adalah jawaban. Atau jika subject email adalah sebuah perintah (seperti contoh di bawah), maka teks pra-tampilnya tampak seperti pikiran logis berikutnya setelah teks tersebut:

contoh email 3
Subject email

 

Ketika Anda membuka email, isinya juga luar biasa. Perhatikan teks alternatif yang terdapat dimana logo BuzzFeed dan gambar pertama seharusnya berada. Email tersebut masih menyampaikan apa yang ingin disampaikan – dan terlihat sangat baik – terlepas dari apakah Anda mengaktifkan gambar atau tidak. Ini adalah sesuatu yang harus ada dalam setiap email marketing .

Tanpa gambar:

Contoh email BuzzFeed tanpa gambar
Contoh email BuzzFeed tanpa gambar

Dengan gambar:

Contoh email BuzzFedd dengan gambar
Contoh email BuzzFedd dengan gambar

4. Canva

Yang menarik dari email Canva adalah kesederhanaannya. Ketika email tersebut muncul dengan konsep desain baru, mereka memungkinkan para subscriber mereka tahu dengan mengirimkan sebuah email seperti yang Anda lihat di bawah ini.

 

Contoh email dari Canva
Contoh email dari Canva

Masing-masing memberikan deskripsi singkat, menunjukkan pra-tampil, dan kemudian mendorong pembaca untuk mencobanya sendiri.

5. Birchbox

Subject email yang berasal dari layanan subscription produk kecantikan Birchbox berbunyi: “Kami Melupakan Sesuatu di Box Februari Anda!

Tentu saja, mereka sebenarnya tidak lupa untuk memberikan kode diskon tersebut dalam box nya – tetapi itu adalah sebuah cara cerdas untuk mendapatkan perhatian.

Contoh email BIRCHBOX
Contoh email BIRCHBOX

6. Cook Smarts

Perusahaan ini mengirim resep masakan enak dalam bentuk rencana hidangan ke dalam inbox subscriber setiap minggu. Email yang dikirim memiliki layout yang sangat apik: Setiap email mengandung tiga sesi berbeda (satu untuk menu, satu untuk tutorial dapur, dan satu untuk tip). Ini berarti Anda tidak harus mencari sendiri bagian paling menarik dari tulisan-tulisan blog mereka – Anda tahu persis dimana harus mencari setelah satu atau dua email.

Selain itu ada ajakan  “Forward To A Friend” pada bagian kanan atas email. Email seperti ini sangat mungkin untuk di-forward banyak orang.

Contoh email Cook Smart
Contoh email Cook Smarts

7. Dropbox

Mungkin sulit bagi Anda untuk menyukai sebuah email dari perusahaan yang belum pernah Anda gunakan produknya. Tetapi Dropbox menemukan sebuah cara untuk membuat emailkembali lagi ke kami!”-nya menawan dan lucu.

Mereka juga selalu mempertahankan emailnya singkat dan cantik untuk menekankan pesan bahwa mereka tidak ingin mengganggu, mereka hanya ingin mengingatkan penerima bahwa mereka ada dan mengapa mereka bisa membantu.

Ketika mengirim jenis-jenis email seperti ini, Anda bisa memasukkan sebuah insentif bagi penerima untuk datang kembali menggunakan layanan Anda, seperti kupon yang ada batas kadaluwarsanya.

Contoh email dari Dropbox
Contoh email dari Dropbox

8. Paperless Post

Bagian header dari email ini sangat menarik. Pertama, ia memberikan ajakan-ajakan yang jelas termasuk rasa adanya urgensi : “Yang Pertama Dari Yang Utama : Kirim Kartu Kepada Ibu!

Kemudian, bagian sub-header menanyakan sebuah pertanyaan yang memaksa penerima untuk berpikir kepada diri mereka sendiri. “Kau tidak mungkin melupakan Hari Ibu, kan?

Di bawah isian ini, desain grid sederhana yang mudah untuk dilihat sekilas dan cukup menarik secara visual. Klik pada salah satu diantara kartu tersebut dan Anda akan langsung diarahkan ke halaman pembelian.

contoh email dari Paperless Post
contoh email dari Paperless Post

9. Stitcher

Manusia haus akan pengalaman personal. Ketika email tampak dibuat khusus untuk Anda, Anda akan merasa spesial – Anda tidak mendapatkan apa yang didapatkan setiap orang. Anda mungkin merasa seperti perusahaan mengirimi Anda email yang mengerti kondisi Anda, mereka peduli tentang preferensi Anda dan itu membuat Anda senang!

Itulah sebabnya mengapa banyak orang yang menyukai EmailDirekomendasikan untuk Anda” dari Stitcher tentang aplikasi radio show/podcast. Banyak orang cenderung mendengarkan episode-episode dari podcast yang sama meskipun bercabang ke episode yang lain. Tetapi konten Stitcher menginginkan pembaca untuk menemukan (dan subscribe) semua konten hebat lainnya yang mereka punya – dan hanya kmungkinan kecil bagi pembaca untuk tidak tertarik.

Email ini juga tampaknya menjadi contoh penggunaan desain responsif yang sangat brilian. Warnanya cerah, dan tidak begitu sulit untuk melakukan scroll dan klik – perhatikan bahwa call-to-action yang ada cukup besar untuk disentuh dengan jari.

COntoh email dari Stitcher
Contoh email dari Stitcher

10. Turnstyle Cycle

Ketika seseorang menerima email dari spin studio TurnStyle Cycle, mereka akan merasa sedang membaca email dari seorang teman baik.

Dengan desain yang diperhatikan, mereka mempertahankan email yang dikirim tetap sederhana: sebuah header brand diikuti dengan teks biasa dan footer sederhana. Tetapi yang menarik perhatian adalah isinya. Sangat ramah dan tulus: “Kami tahu Anda sibuk dan tidak ingin Anda kehilangan sesuatu:” “Silakan beritahu kami jika kami bisa membantu mengakomodasi;” “Jangan sungkan menghubungi kami – kami ingin membantu 🙂“. Ditambah mereka memberikan kepada pembaca rincian-rincian yang perlu diketahui – pengingat apa yang pernah didaftar dan kapan, dan nomor telepon untuk menjangkau mereka.

Contoh email dari
Contoh email dari Turnstyle Cycle

11. Poppin

Menawarkan kupon dan diskon lewat email adalah sarana yang efektif untuk memperoleh sekaligus mempertahankan customer, karena siapa yang tidak ingin menghemat uang?

Warna yang cerah dan tebal serta jenis huruf yang lunak sangat serasi dengan branding mereka yang modern dan sejuk, dan desainnya juga sederhana dengan empat call-to-action.

Contoh email dari Popin
Contoh email dari Poppin

12. Drybar

Terkadang, email yang terbaik memiliki desain yang paling sederhana. Email seperti ini sangat mudah ditelusuri, sehingga memudahkan bagi pembaca untuk mencerna apa yang disampaikan dalam email tersebut. Isinya sederhana tetapi cerdas dan serasi dengan brand mereka.

Karena tujuan email ini memberitahu sebuah produk baru dan bukan untuk mengonversi seseorang menjadi lead atau customer, maka batasi informasi hanya sampai disitu.

Contoh email dari Drybar
Contoh email dari Drybar

12 poin di atas adalah contoh email yang paling menarik yang bisa Anda jadikan referensi. Anda bisa menerapkan ide-ide tersebut untuk kampanye email berikutnya, atau mencoba free email marketing jika belum menjadi DocoBlast customer.

Have fun with email marketing and good luck!

5
June2015
Waktu Terbaik untuk Mengirim Email Marketing
Waktu Terbaik untuk Mengirim Email Marketing

Sebagian orang mungkin akan memikirkan pertanyaan ini, yaitu kapan waktu terbaik untuk mengirimkan email marketing? Apakah waktu pengiriman memiliki dampak yang besar seperti postingan di social media?

Jawaban sebenarnya adalah tidak ada waktu yang benar-benar sama dan tepat untuk mengirimkan email marketing. Mengapa? Tentu karena ada banyak faktor yang harus diperhatikan. Apa yang berjalan baik bagi perusahaan lain belum tentu akan berjalan baik juga untuk perusahaan kita.

Pembahasan Waktu Terbaik Pengiriman Email

Berikut ini adalah beberapa faktor yang berpengaruh jika kita membahas waktu terbaik untuk mengirimkan email marketing:

  1. Sektor bisnis yang digeluti oleh penerima email (sektor keuangan, media, konstruksi, publik, kesehatan, dan sebagainya)
  2. Apakah penerima email adalah seorang wirausaha
  3. Usia penerima email
  4. Jenis kelamin
  5. Lokasi dari penerima email
  6. Status ekonomi dari kekurangan hingga kekayaan dan segala sesuatu di antaranya
  7. Status pendidikan
  8. Status pekerjaan dan jabatan
  9. Status pernikahan dan apakah penerima email tersebut sudah memiliki anak atau belum
  10. Pandangan politik dari sasaran email marketing yang akan kita kirim
  11. Ras dan suku bangsa
  12. Agama dan kepercayaan. Berbeda agama maka berbeda pula hari rayanya dan ini juga akan memengaruhi kapan meraka akan mengecek email mereka

Beberapa hal di atas adalah faktor yang relatif stabil. Lalu, akan ada pengaruh lingkungan secara luas; waktu dalam satu tahun, kondisi emosional penerima email, cuaca atau bahkan bencana alam. Semua faktor tersebut memberikan simpulan bahwa tidak ada waktu yang benar-benar tepat untuk mengirimkan email marketing kepada target market dari produk kita.

Aturan Praktis dalam Mengirimkan Email Marketing

Berikut ini adalah beberapa aturan praktis dalam mengirimkan email marketing:

  1. Jangan mengirimkan email marketing pada Senin pagi karena biasanya kotak masuk email kebanyakan orang akan penuh dan menumpuk pada Senin.
  2. Kemungkinan email kita akan dibuka oleh penerima akan jatuh persentasinya hingga 50% setelah satu jam dari waktu pengirimannya.
  3. Sangat sedikit email yang dikirimkan pada saat akhir pekan sehingga ada kemungkinan kita akan mendapatkan target market secara domestik ketika mereka sedang menikmati hari liburannya atau target market bisnis ketika mereka mengecek email pada saat akhir pekan. It might be work!
  4. CTR (Click Through Rate) paling tinggi untuk email B2B (Business to Business) terjadi pada Jumat. Mungkin karena email tersebut dibaca saat berkumpul bersama rekan kerja pada Jumat malam atau dibaca pada saat menjelang akhir pekan.
  5. Kampanye email marketing terbaik dilaksanakan pada Selasa sampai Kamis, baik untuk pelanggan B2B (Business to Business) maupun B2C (Business to Consumer).
  6. Untuk pengguna yang mengecek email mereka melalui mobile phone, ada empat waktu “jitu” yang memungkinkan email akan dibaca dan mendapatkan feedback:
    • 08.00 – 09.00 (Saat perjalanan menuju tempat kerja)
    • 12.00 – 14.00 (Waktu makan siang)
    • 17.00 – 19.00 (Saat perjalanan pulang dari tempat kerja)
    • 23.00 – 00.00 (Waktu istirahat malam)
  7. Keberhasilan email marketing kita bargantung pada target dan pendekatan yang digunakan untuk kampanye kita. Berarti kita harus membuat tahap segmentasi dan percobaan.

Tahap Segmentasi

Pada tahap ini, kita harus menyortir daftar dari pelanggan email marketing kita. Kita dapat menyortir target email kita menggunakan kriteria sebagai berikut:

  1. Pisahkan pelanggan B2B dengan pelanggan B2C dan targetkan mereka pada waktu dan hari yang tepat.
  2. Pastikan kita mengirimkan konten yang sesuai dengan bahasa yang digunakan oleh pelanggan kita. Tidak ada gunanya mengirimkan konten berbahasa Jepang kepada pelanggan yang menggunakan bahasa Korea.
  3. Sortir pula akun pelanggan kita berdasarkan zona waktu dan budaya (contoh: perbedaan hari libur dalam seminggu, ada yang libur Minggu, ada juga yang liburnya Jumat).

Tahap Testing

Demi mendapatkan rumus yang tepat untuk kampanye yang kita jalankan, kita harus melakukan tes secara keseluruhan dan di situlah kita membutuhkan A/B Split Testing. A/B Split Testing sebenarnya adalah sesuatu yang mudah, yaitu kita mengirimkan dua versi dari email marketing yang sama. Email tersebut haruslah sama persis kecuali untuk satu faktor, misalkan hanya memiliki perbedaan subject email, perbedaan CTA (Call to Action), dsb. Kemudian, kita dapat memantau email mana yang lebih sukses. Misalnya, email mana yang mempunyai tingkat open rate atau CTR (Click Through Rate) yang tinggi dan gunakan hasil tersebut untuk kampanye selanjutnya.

Namun, mau bagaimanapun juga kita tidak akan bisa menentukan mana faktor yang paling memengaruhi email marketing bisnis kita, atau kapan waktu yang benar-benar tepat untuk dikirimkan email jika kita tidak pernah mencobanya sama sekali.

Tentukan timing dan lakukan testing dengan menggunakan free email marketing untuk mengembangkan bisnis yang sudah lama dijalani itu!

3
June2015
Mengoptimalkan Click Through Rate
Mengoptimalkan Click Through Rate

Click Through Rate — mari kita singkat menjadi CTR — adalah salah satu indikator utama yang menunjukkan keterlibatan audiens target Anda. CTR menyediakan informasi yang bernilai, baik email marketing Anda memang sukses atau masih membutuhkan beberapa perkembangan. Karena itu, Anda perlu benar-benar memahami apa itu CTR, apa yang bisa dilakukannya, dan bagaimana mengoptimalkannya.

Apakah itu Click Through Rate ?

CTR adalah perbandingan jumlah klik pada link dalam email dengan jumlah email yang dibuka penerima. CTR tidak hanya tergantung pada call to action (ajakan untuk bertindak), subject email (yang paling mempengaruhi open rate email) dan shiny copy. Beberapa hal kecil seperti posisi link, waktu pengiriman, panjang email, dll, memainkan peran yang besar dalam menentukan nilai CTR. Faktor-faktor eksternal ini memainkan peran yang jauh lebih besar daripada yang Anda pikirkan.

Apa yang bisa dilakukan Click Through Rate terhadap kampanye email Anda?

Rata-rata CTR adalah statistik pertama yang akan dilirik untuk mengukur efisiensi dari sebuah kampanye email – kemungkinan setelah melirik nilai open rate-nya. Kampanye email yang baik akan memiliki click through rate yang lebih tinggi. Tapi jika nilai CTR Anda rendah, tidak bisa langsung dipastikan kampanye email tersebut buruk karena rata-rata CTR sangat bergantung pada fungsi dan jenis newsletter Anda.

Jika Anda menjual produk kepada customer langsung, yang berarti bisnis Anda masuk dalam kategori B2C, nilai rata-rata CTR bisa dimulai dari 2-3%.

Jika bisnis Anda masuk dalam kategori B2B (business-to-business), nilai rata-rata CTR umumnya lebih tinggi, bisa dimulai dari 5%.

Jika nilai CTR Anda rata-rata atau lebih rendah dari rata-rata, Anda perlu menganalisa dan melakukan perubahan kecil yang berdampak besar. Mulailah dengan menganalisa, apakah email Anda memuat terlalu banyak konten yang membuat pengguna merasa tidak punya alasan untuk mengklik lebih lanjut, apakah call to action di dalam email sudah kuat, atau apakah posisi link mudah ditemukan, dsb.

Taktik umum yang dapat meningkatkan nilai click through rate

Ada 2 cara yang bisa Anda pilih untuk meningkatkan CTR :

  • Pertama, Anda bisa melihat ulang kampanye-kampanye yang telah memberikan hasil terbaik untuk Anda dan cobalah untuk meniru cara itu lagi. Cara ini memang tidak selalu berhasil, tapi bisa menjadi penyelamat sementara untuk kampanye Anda. Disisi lain, melihat ulang itu baik karena Anda jadi bisa melihat kembali email Anda secara baru dengan banyak pengalaman.
  • Kedua, Anda bisa mengambil jalan yang lebih berat dengan mencoba memperbaiki kampanye secara keseluruhan. Buat konten Anda lebih menarik; kirimkan newsletter email yang benar-benar relevan saja, dan buatlah call to action yang lebih kuat sehingga klien tahu apa tindakan yang Anda inginkan dari mereka. Beri alasan yang tepat mengapa mereka harus mengklik dan melanjutkan ke website Anda.

Pada dasarnya, Anda harus memberi perhatian lebih pada konten. Menaruh lebih banyak link memang dapat meningkatkan CTR – survei membuktikan menaruh sebuah link tambahan dapat meningkatkan jumlah klik 25% lebih banyak. Tetapi, ini tidak berarti bahwa Anda harus mengisi email Anda penuh dengan link. Itu sangat tidak berkelas.

Ingatlah bahwa dalam bisnis ini Anda ditakdirkan untuk bertarung demi setiap klik! Gunakan semua yang Anda bisa dan keluarkan senjata pamungkas Anda, karena hasil yang dapat Anda raih sangat berharga.

Ingin mendapat data hasil email marketing dengan detail? Anda bisa memulainya dengan free email marketing!

1
June2015
Indikator Yang Harus Ditelusuri Oleh Semua Pelaku Email Marketing
Indikator Yang Harus Ditelusuri Oleh Semua Pelaku Email Marketing

Ada banyak hal yang bisa dibicarakan ketika berurusan dengan cara melakukan email marketing yang baik. Kita bisa menghabiskan berhari-hari membicarakan tentang komponen-komponen paling penting dari email marketing, kesalahan-kesalahan email marketing yang umum dilakukan, dan contoh-contoh email marketing yang hebat. Tapi pada akhirnya, tidak ada artinya seberapa hebat email Anda jika Anda tidak bisa melihat hasil dari upaya yang telah Anda lakukan.

Karena itu, mari kita lihat beberapa indikator yang perlu ditelusuri oleh setiap pelaku email marketing.

1) Click-through Rate

Click-through rate (CTR) mungkin adalah jawaban pertama yang akan Anda dapat ketika bertanya kepada seorang pelaku email marketing, indikator apa yang mereka telusuri. Sebagian orang menyebutnya indikator email marketing “harian”, karena indikator ini memungkinkan Anda menghitung kinerja setiap email yang Anda kirim. Dari sana, Anda bisa menelusuri bagaimana CTR Anda berubah dari waktu ke waktu.

CTR merupakan indikator yang sangat penting karena memberikan pengetahuan langsung tentang berapa banyak orang dalam contact list Anda yang  membentuk engagement dengan konten Anda dan tertarik untuk mempelajari lebih banyak tentang brand atau penawaran Anda.

2) Tingkat Konversi

Setelah seorang penerima email mengklik sebuah link dalam email Anda, tujuan berikutnya adalah membuat mereka tertarik pada penawaran Anda – dengan kata lain, mengambil tindakan yang telah disarankan oleh email Anda. Sehingga jika Anda mengirim sebuah email untuk menawarkan peluang bagi audiens Anda untuk men-download, misalnya ebook gratis, maka Anda bisa mempertimbangkan setiap orang yang benar-benar men-download ebook tersebut sebagai sebuah konversi.

Karena definisi sebuah konversi terkait langsung dengan call-to-action pada email Anda, dan call-to-action Anda harus terkait langsung pada tujuan keseluruhan email marketing Anda, maka tingkat konversi merupakan salah satu indikator paling penting untuk menentukan sejauh mana Anda telah mencapai tujuan-tujuan Anda.

3) Bounce Rate

Bounce rate mengukur persentase total email terkirim yang tidak bisa masuk ke dalam inbox penerima. Ada dua jenis bounce email yang perlu ditelusuri, yaitu hard bounces dan soft bounces.

Soft bounces adalah akibat dari sebuah masalah sementara pada alamat email yang valid, seperti inbox penuh atau masalah dengan server penerima. Server penerima biasanya menampung dahulu email ini untuk kemudian dikirimkan kembali setelah masalah teratasi. Anda juga bisa mencoba mengirim ulang pesan email Anda ke alamat yang mengalami soft bounces.

Hard bounces adalah akibat dari alamat email yang tidak valid, tertutup, atau justru tidak ada. Emails seperti ini tidak akan pernah berhasil terkirim. Anda harus segera menghapus alamat-alamat email yang mengalami hard bounces dari contact list Anda, karena penyedia layanan internet (ISP) menggunakan bounces rate sebagai salah satu faktor kunci untuk menentukan reputasi IP pengirim email. Dengan memiliki begitu banyak hard bounces bisa membuat perusahaan Anda terlihat seperti tukang spam di mata ISP.

4) Tingkat Pertumbuhan List

Selain indikator call-to-action (CTR, tingkat konversi), Anda juga perlu memperhatikan pertumbuhan dan kehilangan dalam list Anda. Tentu tujuan Anda adalah menumbuhkan contact list untuk memperluas jangkauan, mengekspansi audiens, dan memposisikan diri Anda sebagai seorang pemimpin industri yang kuat. Tetapi faktanya, secara alami akan ada alamat email tertentu yang menjadi “layu” dalam list Anda, dan akan kadaluwarsa sekitar 25% setiap tahun – yang berarti bahwa lebih penting untuk memperhatikan pertumbuhan list subscriber Anda dan mempertahankannya pada ukuran yang sehat.

5) Tingkat Email Sharing/Forwarding

Persentase dimana penerima email Anda mem-forward atau membagikan email Anda dengan orang lain mungkin tidak tampak begitu signifikan, tetapi ini merupakan salah satu indikator terpenting yang perlu ditelusuri.

Mengapa? Karena dengan inilah Anda menghasilkan kontak-kontak baru. Kumpulan orang dalam contact list Anda sudah otomatis masuk dalam database. Sehingga ketika konversi masih menjadi fokus utama, ini tidak akan membantu Anda dalam menarik leads baru. Dorong para pembaca Anda untuk meneruskan email Anda ke seorang teman atau rekan jika mereka menganggap kontennya bermanfaat, dan mulailah telusuri berapa banyak orang baru yang bisa Anda tambahkan ke database Anda dengan cara ini.

6) ROI (Laba atas investasi) keseluruhan

Seperti halnya setiap marketing channel, Anda harus mampu menentukan nilai ROI (laba atas investasi) keseluruhan dari email marketing Anda. Jika Anda belum melakukannya, buatlah sebuah sistem dimana Anda memberikan nilai-nilai berbeda kepada berbagai tipe leads berdasarkan kemungkinan mereka menghasilkan pendapatan untuk perusahaan Anda.

Berapa banyak dari setiap tipe leads ini yang Anda hasilkan lewat email marketing? Bagaimana ini bisa diterjemahkan menjadi pendapatan potensial? Pendapatan aktual? Ini adalah jenis-jenis indikator yang akan membantu menunjukkan kepada bos dan tim penjualan Anda seberapa bernilai email marketing.

Tentukan Indikator Yang Mau Digunakan

Apapun tujuan Anda (dan tentunya bisa lebih dari satu), hal berikutnya yang Anda perlu lakukan adalah menentukan indikator mana yang akan Anda gunakan untuk meraih tujuan email marketing.

Telusuri semua indikator ini dalam pekerjaan Anda, dan mulailah dengan free email marketing.

25
May2015
Kesalahan-kesalahan dasar dalam email marketing
Kesalahan-kesalahan dasar dalam email marketing

Di dunia digital marketing, strategi email marketing memang sangat menjanjikan. Walaupun belakangan ini kampanye melalui social media juga sedang naik daun, apalagi bisnis yang menargetkan konsumen-konsumen muda. Tetapi faktanya,  kampanye dengan strategi email marketing masih merupakan cara yang paling efektif.

Mengapa demikian?

Konsumen muda yang kebanyakan berada diumur 17 sampai dengan 25 tahun, lambat namun pasti, merasa semakin tidak nyaman dengan social media marketing. Mereka merasa tidak nyaman saat Facebook feed atau  timeline Twitter mereka dipenuhi oleh iklan-iklan yang tidak mereka ketahui. Ditambah lagi dengan maraknya akun bot Twitter yang berupa akun auto-reply atau auto-retweet yang menggangu kenyamanan pengguna social media.

Itulah mengapa email marketing masih mempunyai keunggulan karena email yang berisi kampanye dan promosi-promosi tersebut hanya dikirim ke mereka yang memang menginginkan dan mengizinkannya.

Namun sayangnya, masih banyak pelaku marketing—pemula maupun sudah bertahun-tahun—yang masih ceroboh dan melakukan kesalahan-kesalahan dasar saat menjalankan email marketing mereka, dan tentu saja membuat kampanye yang dikirim menjadi sia-sia.

Oleh karena itu kesalahan-kesalahan dasar berikut ini harus dihindari untuk memaksimalkan email marketing Anda :

1.     Kesalahan dalam memilih subject email

Subject email adalah “pintu masuk” pada sebuah email dan kuncinya adalah struktur kata-kata yang menarik, yang memancing customer untuk membuka email tersebut. Kesalahan pemilihan kata-kata dapat membuat customer tidak tertarik membuka email Anda. Lebih buruk lagi, kesalahan pemilihan kata dapat membuat email Anda ditandai sebagai spam.

2.    Contact List email yang tidak tertarget dengan jelas.

Ada beberapa orang yang percaya bahwa membeli contact list email adalah rahasia kesuksesan secara instan yang membuat email marketing Anda sukses. Faktanya, seperti yang sudah dijelaskan di artikel sebelumnya, membeli contact list email sangatlah beresiko. Dengan membeli contact list email, sama saja Anda mengirim email marketing ke orang-orang yang tidak menginginkanya. Hal tersebut bisa merusak reputasi perusahaan sekaligus brand Anda.

3.    Desain yang tidak responsif

Di era smartphone ini, sebagian orang sudah membuka email mereka dengan menggunakan perangkat mobile. Menggunakan desain yang tidak responsif membuat orang yang menerima email Anda akan segera menutup email tersebut karena tidak nyaman dilihat dari smartphone mereka.

Jadi, pastikanlah desain email Anda responsive. Bukan hanya nyaman dilihat saat dibuka dari PC, tetapi juga nyaman saat dilihat dari tablet atau smartphone.

4.    Konten yang tidak menarik

Content is the king. Jangan pernah mengirim email yang hanya memberitahukan bahwa Anda “exist” di dunia ini tanpa memikirkan apakah email yang Anda kirim menarik atau tidak. Pikirkanlah konten yang menarik dan informatif karena itulah yang diinginkan customer Anda. Semakin menarik konten yang Anda berikan, semakin positif image dari brand Anda akan terbentuk.

Tidak mau mengulang kesalahan yang sama? Mulai kampanye Anda sekarang dengan free email marketing !

22
May2015
9 Faktor Penting untuk mengoptimalkan Email Marketing
9 Faktor Penting untuk mengoptimalkan Email Marketing

Sebagai seorang pelaku marketing, mengirim email seharusnya menjadi salah satu alat favorit Anda. Mengirim email bukan hanya cara yang sangat baik untuk berkomunikasi dengan audiens Anda  dan menjaga daftar kontak Anda tetap sehat, tetapi email marketing juga bisa (dan seharusnya) digunakan sebagai sebuah jalur untuk menghasilkan leads.

Namun untuk mendapatkan lebih banyak leads dari email marketing, Anda terlebih dahulu harus memastikan bahwa pembaca membuka emailemail Anda, dan mengklik linklink yang ada di dalam email. Inilah sebabnya mengapa sebagai seorang pelaku marketing, kita semua terobsesi dengan open rate dan click-through rate – karena peningkatan variabel-variabel ini akan memberikan lebih banyak peluang untuk mengkonversi para pembaca menjadi leads.

Tapi bagaimana cara membuat email yang sempurna? Bagaimana Anda mendorong para pembaca untuk membuka email Anda ketika mereka ada banyak email lain di dalam inbox mereka? Bagaimana Anda membuat penawaran yang menarik dan cukup memikat untuk mendorong mereka mengklik dan mengunjungi landing page yang Anda buat? Terlepas dari apakah Anda baru saja memulai strategi email marketing, ataukah Anda telah melakukannya selama bertahun-tahun, ada 9 komponen email yang penting untuk Anda selalu perhatikan. Mari kita lihat satu per satu.

1.     Subject Email

Mengapa subject email penting:

Anda perlu merebut perhatian pembaca. Subject email Anda adalah apa yang akan dilihat oleh para penerima email sebelum mereka membuka email Anda. Yang lebih penting, subject email adalah satu dari sedikit informasi yang akan mereka perhitungkan ketika memutuskan apakah harus membuka email Anda terlebih dahulu atau tidak.

Bagaimana Mengoptimalkannya:

Pertama, subject email harus relevan dengan audiens. Subject email harus berkaitan dengan hal-hal yang diminati pembaca. Jika Anda mengirim email ke sebuah list yang berisi para pelaku marketing kelas-menengah dan Anda tahu bahwa salah satu dari penyebab stres utama mereka adalah tidak cukupnya waktu dalam keseharian mereka, maka Anda bisa menggunakan subject email yang mengatakan, “Siap menghemat waktu marketing Anda?”

Coba gunakan kalimat yang menawarkan bantuan atau manfaat bagi audiens Anda.  Menawarkan solusi membuat mereka terpikat dan ingin mencari tahu bagaimana Anda bisa membantu memecahkan masalah yang mereka hadapi.

Cara lain untuk mengoptimalkan subject email adalah membuatnya lebih personal. Misalnya, memasukkan nama pertama penerima atau nama perusahaannya. Sebagian besar orang akan selalu membuka sebuah email yang memiliki subject email seperti “Bagaimana marketing Docotel bisa lebih efesien” daripada subject email yang mengatakan “Bagaimana marketing perusahaan Anda bisa lebih efisien” karena email tersebut terasa dikhususkan bagi mereka.

2.     Nama Pengirim

Mengapa nama pengirim penting:

Anda perlu membangun trust dengan para pembaca. Nama yang Anda gunakan untuk mengirim email adalah komponen lain yang akan dilihat penerima sebelum membuka email, dan ini berpengaruh bagi mereka dalam membuat keputusan apakah membuka email tersebut atau tidak. Mengoptimalkan pemilihan nama pengirim, dan menggunakan nama tersebut secara konsisten akan membantu membangun rasa percaya terhadap nama tersebut dan memungkinkan para pembaca mengenali emailemail Anda secara lebih mudah ke depannya.

Bagaimana mengoptimalkannya:

Email marketing harus dipersonalisasi – kirim emailemail Anda dari nama seseorang yang sebenarnya dan masukan juga signature di bagian bawah setiap email. Anda juga bisa mempertimbangkan untuk memasukkan gambar kecil pengirim dengan signature nya jika Anda merasa nyaman dengan ide tersebut; ini dapat membantu dalam menghasilkan kesan ramah dan sangat personal dan memperkuat dugaan bahwa emailemail yang datang benar-benar berasal dari orang, bukan robot atau mesin marketing yang tidak memiliki emosi.

Anda juga bisa mengetes beberapa nama pengirim di email Anda untuk melihat yang mana yang paling baik. Mungkin mengirim email dari CEO perusahaan Anda merupakan yang paling efektif, atau mungkin para pembaca Anda suka menerima email tentang ebook baru Anda dari penulis ebook itu sendiri, bersama dengan nama perusahaan untuk membantu pembaca agar lebih baik dalam mengidentifikasi penulis email yang belum dikenal. Cobalah beberapa variasi dan lihat yang mana yang mana yang paling baik.

3.     Personalisasi

Mengapa personalisasi penting:

Salah satu cara terbaik untuk membuat email Anda tampak lebih relevan bagi pembaca adalah dengan menunjukkan kepada mereka bahwa Anda mengetahui sesuatu tentang para pembaca tersebut – bahwa Anda mengenal siapa mereka, dimana mereka bekerja, apa yang menarik bagi mereka. Tentunya dengan cara yang tidak berlebihan, tetapi dengan cara yang baik seperti “Saya memahami apa masalah Anda, dan saya bisa membantu Anda memecahkannya.” Anda bisa melakukan ini dengan personalisasi.

Bagaimana mengoptimalkan:

Personalisasi lebih dari sekadar mengalamatkan email ke nama pertama seseorang. Manfaatkan data-data demografi dan perilaku yang Anda miliki tentang para pembaca Anda dengan memasukkannya dalam emailemail Anda. Anda bisa menggunakan nama perusahaan mereka, lokasi mereka, peran mereka di perusahaan, halaman-halaman yang mereka buka di website Anda, itemitem yang sebelumnya mereka telah beli, dan banyak lagi. Cobalah untuk keratif! Marketing massal tidak efektif lagi. Temukan cara-cara untuk menunjukkan kepada pembaca bahwa Anda mengkhususkan pesan Anda kepada mereka.

4.     Konten

Mengapa konten penting:

Anda perlu membuat emailemail Anda singkat dan menarik. Ini sering menjadi komponen yang mendapatkan fokus paling banyak dari para pelaku marketing ketika mencoba untuk mengoptimalkan emailemail mereka. Bagaimana membuatnya kedengaran menarik? Bagaimana membuat penawaran lebih meyakinkan? Penting untuk menggunakan bahasa, nada, dan layout yang tepat untuk meningkatkan kemungkinan pembaca akan mengklik untuk mengambil manfaat dari penawaran Anda.

Bagaimana Mengoptimalkannya:

Pertama dan terutama, Anda perlu memastikan bahwa isi email Anda jelas menyampaikan apa penawaran Anda dan mengapa penawaran itu berharga. Ikatkan kembali dengan proposisi nilai Anda. Ketika menulis isi yang baik, Anda membutuhkan bahasa yang singkat dan menarik. Misalnya, dalam sebuah email yang dikirim untuk ebook tentang bagaimana menggunakan Twitter untuk bisnis, bisa dimulai dengan “Cara kita menggunakan Twitter keliru”.

Jadikan isi email Anda singkat, memikat, dan menarik. Ceritakan sebuah cerita, gunakan statistik untuk menekankan sebuah poin, dan jangan takut menggunakan bahasa yang kuat.

Juga penting agar Anda menggunakan paragraf-paragraf pendek dan poin-poin untuk memvariasikan teks secara visual, sehingga tidak terlihat monoton. Sekarang ini tidak ada lagi orang yang punya waktu untuk membaca esai, dan jika email Anda terlihat agak padat secara visual, maka pembaca akan kehilangan minat. Pertahankan agar tetap terlihat ringan.

5.     Gambar

Mengapa gambar penting:

Seperti halnya setiap aset marketing lainnya, email Anda harus memikat secara visual. Meskipun email teks biasa lebih bagus kinerjanya dibanding emailemail berbasis HTML, namun gambar masih bisa memegang peran penting dalam menarik perhatian pembaca ketika mereka membuka emailemail Anda. Gambar juga bisa membantu isi email Anda menyampaikan informasi tentang penawaran Anda

Bagaimana mengoptimalkan:

Gunakan gambar-gambar yang relevan. Gambar yang tidak deskriptif tidak akan menjelaskan apa yang ada dalam email Anda, atau apa yang Anda tawarkan kepada pembaca. Jauh lebih efektif jika menggunakan gambar yang serasi dengan penawaran Anda. Jika penawaran Anda adalah ebook, misalnya, Anda bisa cukup menggunakan gambar sampul ebook, yang bisa menjelaskan kepada pembaca bahwa “Ini adalah sebuah ebook dan bisa Anda miliki.”

6.     Call-to-Action

Mengapa penting:

Anda ingin para pembaca Anda melakukan klik dan berubah menjadi customer. Call-to-action merupakan komponen terpenting dalam email-email Anda, karena tujuan akhir dari email Anda adalah agar para pembaca mengklik dan melakukan tindakan. Bahkan, alasan mengapa Anda mengoptimalkan emailemail Anda adalah agar lebih banyak dari pembaca yang mengklik pada call-to-action tersebut untuk mengarahkan mereka ke landing page yang telah Anda buat, dimana mereka kemudian bisa dikonversi menjadi leads.

Bagaimana mengoptimalkan:

Untuk memulai, pertama-tama Anda harus memilih satu call-to-action utama yang akan menjadi fokus. Kerucutkan ke satu tindakan utama yang Anda ingin dilakukan oleh pembaca.

Kemudian, buat call-to-action Anda. Apakah itu berupa tombol atau sebuah link, Anda perlu memastikan bahwa call-to-action Anda menonjol dan impresif secara visual. Ini harus menjadi fokus dari email Anda, jadi buat menonjol dan menarik perhatian pembaca.

Disarankan untuk menempatkan call-to-action di bagian atas, sehingga langsung terlihat tanpa pembaca harus melakukan scroll jauh ke bawah.

Anda juga perlu megoptimalkan bahasa yang Anda gunakan dalam call-to-action. Anda perlu menggunakan isi yang jelas dan berorientasi tindakan (“download“, “daftar”, “shop now”), penting (“sekarang”), dan ramah (“bergabung dengan kami”, “dapatkan…”).

Terakhir, cara yang baik untuk mengoptimalkan call-to-action Anda adalah dengan memasukkan banyak link dan tombol dalam email Anda yang semuanya akan mengarahkan pembaca ke landing page yang sama.Tujuannya untuk menawarkan lebih banyak peluang kepada pembaca untuk segera mengklik.

7.     Link Berbagi ke Media Sosial

Mengapa link berbagi ke media sosial penting:

Anda ingin mendorong para pembaca untuk membagikan konten-konten yang Anda kirim. Dengan memudahkan pembaca email untuk membagikan penawaran-penawaran Anda dengan jejaring mereka, Anda tidak hanya memperluas audiens dan jangkauan, tetapi Anda juga memperluas peluang untuk menghasilkan leads baru.

Bagaimana mengoptimalkannya:

Masukkan link berbagi ke media sosial dalam semua email Anda! Dan jangan takut untuk memberikan opsi-opsi kepada pembaca – setiap orang memiliki jejaring sosial favorit mereka sendiri. Masukkan link untuk Facebook, Twitter, LinkedIn, Pinterest, atau Google+.

Tips lain untuk mengoptimalkan link berbagi ke media sosial ini adalah mengkustomisasi mereka dengan isi email Anda sendiri. Tidak perlu menggunakan salinan tweet autopopulated – Anda bisa menulisnya sendiri! Merupakan ide yang baik juga untuk mengoptimalkan meta description dari landing page, karena salinan tersebut adalah apa yang akan ditampilkan oleh Facebook dan LinkedIn ketika orang membagikan tautan-tautan yang menuju ke halaman-halaman tersebut.

Apapun yang Anda lakukan, buat mudah bagi pembaca Anda untuk membagikan konten Anda, dan berikan alasan bahwa mereka memang perlu membagikannya

8.     Link Unsubscribe

Mengapa link unsbscribe penting:

Pertama-tama, perlu diketahui bahwa tidak memasukkan link unsubscribe dalam email yang dikirim merupakan tindakan ilegal.

Selain masalah hukum, perlu diingat juga jika mereka tidak tertarik mendapatkan emailemail Anda, jangan memaksa mereka untuk tetap ada dalam list. Berikan mereka opsi untuk unsubscribe. Ini akan membuat open rates dan clickthrough rate Anda lebih akurat, karena Anda hanya fokus pada orang-orang yang memang ingin ada dalam list Anda.

Bagaimana Mengoptimalkan:

Mudahkan para pembaca untuk menemukan link unsubscribe. Tidak berarti link ini harus ditonjolkan sama seperti call-to-action, namun jangan juga menyembunyikannya. Jika pembaca ingin unsubscribe dari email Anda tetapi tidak bisa menemukan tombol unsubscribe maka bisa saja mereka akan menandai email Anda sebagai spam, dan itu lebih buruk akibatnya karena akan merusak reputasi IP Anda.

Taktik marketing yang baik lainnya adalah mengisi halaman unsubscribe secara personal. Buat halaman tersebut menyenangkan, lucu, memikat, dan mencoba untuk membuat pembaca berubah pikiran agar tetap bertahan dalam list Anda – atau paling tidak lakukan engagement dengan mereka melalui media sosial atau sarana lainnya. Dengan ini, Anda mengurangi kemungkinan mereka meninggalkan daftar Anda, walaupun Anda memberikan opsi tersebut kepada mereka.

9.     Optimisasi Mobile

Mengapa optimisasi mobile penting:

Terkadang jika seseorang membuka email di ponsel ada kalanya teks yang tampil terlalu besar atau terlalu kecil atau terlalu penjang, dan scrolling tidak bisa dilakukan.

Anda tidak ingin para pembaca Anda mengalami hal tersebut ketika membaca email dari Anda. Email Anda harus tampil cantik pada semua perangkat.

Bagaimana mengoptimalkan:

Rancang email Anda untuk bisa beradaptasi dengan perangkat manapun yang digunakan pembaca. Gunakan templatetemplate yang dioptimisasi untuk perangkat mobile, dan optimalkan untuk mendapatkan visual mobile yang paling baik. Dengan itu Anda tidak akan kehilangan peluang untuk mengkonversi sebuah leads hanya karena mereka menggunakan perangkat yang tidak menampilkan email Anda secara sempurna.

Banyak pelaku marketing cenderung merasa kesulitan ketika berurusan dengan optimisasi email, tetapi kenyataannya tidak demikian! Selama Anda tahu elemen-elemen apa yang perlu diperhatikan dan bagaimana mengoptimalkannya, maka Anda telah berada pada jalur yang tepat untuk meningkatkan click-through rate dan jumlah konversi tanpa harus menghabiskan banyak waktu.

Siap mencoba langsung? Gunakan free email marketing dengan Unlimited Contact yang bisa Anda bangun dan kirim!