Category Archives: Click Through Rate

Membahas Tentang Persentase Jumlah Klik (Click Through Rate)

3
June2015
Mengoptimalkan Click Through Rate
Mengoptimalkan Click Through Rate

Click Through Rate — mari kita singkat menjadi CTR — adalah salah satu indikator utama yang menunjukkan keterlibatan audiens target Anda. CTR menyediakan informasi yang bernilai, baik email marketing Anda memang sukses atau masih membutuhkan beberapa perkembangan. Karena itu, Anda perlu benar-benar memahami apa itu CTR, apa yang bisa dilakukannya, dan bagaimana mengoptimalkannya.

Apakah itu Click Through Rate ?

CTR adalah perbandingan jumlah klik pada link dalam email dengan jumlah email yang dibuka penerima. CTR tidak hanya tergantung pada call to action (ajakan untuk bertindak), subject email (yang paling mempengaruhi open rate email) dan shiny copy. Beberapa hal kecil seperti posisi link, waktu pengiriman, panjang email, dll, memainkan peran yang besar dalam menentukan nilai CTR. Faktor-faktor eksternal ini memainkan peran yang jauh lebih besar daripada yang Anda pikirkan.

Apa yang bisa dilakukan Click Through Rate terhadap kampanye email Anda?

Rata-rata CTR adalah statistik pertama yang akan dilirik untuk mengukur efisiensi dari sebuah kampanye email – kemungkinan setelah melirik nilai open rate-nya. Kampanye email yang baik akan memiliki click through rate yang lebih tinggi. Tapi jika nilai CTR Anda rendah, tidak bisa langsung dipastikan kampanye email tersebut buruk karena rata-rata CTR sangat bergantung pada fungsi dan jenis newsletter Anda.

Jika Anda menjual produk kepada customer langsung, yang berarti bisnis Anda masuk dalam kategori B2C, nilai rata-rata CTR bisa dimulai dari 2-3%.

Jika bisnis Anda masuk dalam kategori B2B (business-to-business), nilai rata-rata CTR umumnya lebih tinggi, bisa dimulai dari 5%.

Jika nilai CTR Anda rata-rata atau lebih rendah dari rata-rata, Anda perlu menganalisa dan melakukan perubahan kecil yang berdampak besar. Mulailah dengan menganalisa, apakah email Anda memuat terlalu banyak konten yang membuat pengguna merasa tidak punya alasan untuk mengklik lebih lanjut, apakah call to action di dalam email sudah kuat, atau apakah posisi link mudah ditemukan, dsb.

Taktik umum yang dapat meningkatkan nilai click through rate

Ada 2 cara yang bisa Anda pilih untuk meningkatkan CTR :

  • Pertama, Anda bisa melihat ulang kampanye-kampanye yang telah memberikan hasil terbaik untuk Anda dan cobalah untuk meniru cara itu lagi. Cara ini memang tidak selalu berhasil, tapi bisa menjadi penyelamat sementara untuk kampanye Anda. Disisi lain, melihat ulang itu baik karena Anda jadi bisa melihat kembali email Anda secara baru dengan banyak pengalaman.
  • Kedua, Anda bisa mengambil jalan yang lebih berat dengan mencoba memperbaiki kampanye secara keseluruhan. Buat konten Anda lebih menarik; kirimkan newsletter email yang benar-benar relevan saja, dan buatlah call to action yang lebih kuat sehingga klien tahu apa tindakan yang Anda inginkan dari mereka. Beri alasan yang tepat mengapa mereka harus mengklik dan melanjutkan ke website Anda.

Pada dasarnya, Anda harus memberi perhatian lebih pada konten. Menaruh lebih banyak link memang dapat meningkatkan CTR – survei membuktikan menaruh sebuah link tambahan dapat meningkatkan jumlah klik 25% lebih banyak. Tetapi, ini tidak berarti bahwa Anda harus mengisi email Anda penuh dengan link. Itu sangat tidak berkelas.

Ingatlah bahwa dalam bisnis ini Anda ditakdirkan untuk bertarung demi setiap klik! Gunakan semua yang Anda bisa dan keluarkan senjata pamungkas Anda, karena hasil yang dapat Anda raih sangat berharga.

Ingin mendapat data hasil email marketing dengan detail? Anda bisa memulainya dengan free email marketing!

28
May2015
4 hal yang harus dilakukan oleh wekcme email atau email selamat datang
Pentingnya welcome email dalam email marketing

Sebagai pelaku bisnis, Anda tentu tahu betapa pentingnya “first impression” dari bisnis Anda. Apakah itu kali pertama seseorang memasuki toko Anda, kali pertama seseorang menelpon kantor Anda, atau kali pertama seseorang mencari bisnis Anda di internet, Anda berupaya keras untuk memastikan para pelanggan pergi dengan berpikir positif tentang bisnis Anda.

Tetapi bagaimana dengan kesan pertama yang akan diperoleh seorang customer melalui email marketing bisnis Anda?

Manfaat “welcome email”                            

Kita cenderung lupa bahwa setiap kali seorang customer membuka email dari organisasi Anda, mereka benar-benar mengalami pengalaman yang bisa berimbas pada cara pandang mereka terhadap bisnis Anda.

Seperti ketika seseorang memutuskan untuk naik ke mobilnya dan mengunjungi toko Anda, ketika seseorang memutuskan mendaftar untuk menerima rangkaian email Anda, mereka melakukan itu dengan ekspektasi yang pasti. Ekspektasi-ekspektasi tersebut akan datang dari pengalaman awal yang dimiliki oleh pembaca dengan bisnis Anda – jadi Anda tahu ekspektasi tersebut akan tinggi.

Itulah sebabnya sangat mengherankan bahwa banyak bisnis sekarang ini yang memberikan perhatian sangat kecil kepada “welcome email” yang mereka kirim.

Kekeliruan sebagian besar bisnis

“Welcome email” merupakan respon otomatis yang diterima customer ketika mereka mendaftar untuk mendapatkan newsletter email sebuah bisnis.

Karena “welcome email” adalah email yang diotomatisasi dan kebanyakan layanan email menyediakan konten siap kirim bagi bisnis untuk digunakan, maka banyak pemilik bisnis yang bahkan tidak tahu seperti apa pengalaman pertama yang mereka berikan kepada para pembaca mereka.

Ini adalah masalah besar, khususnya mengingat open rate untuk “welcome email” jauh lebih tinggi dibanding email biasa. (Rata-rata openrate untuk “welcome email” adalah 50-60%).

Jumlah ini menunjukkan banyaknya orang yang disuguhi dengan kesan pertama yang kurang optimal. Bahkan lebih buruk lagi, akan ada banyak orang yang memiliki ekspektasi rendah untuk email yang akan mereka dapatkan dari organisasi Anda di masa mendatang.

Ada hal-hal tertentu yang bisa dan harus dimiliki oleh semua “welcome email”. Berikut 4 diantaranya:

  1. Menegaskan kembali bahwa mereka telah mengambil keputusan tepat

Faktanya adalah, bahkan customer yang mencintai bisnis Anda bisa saja merasa enggan untuk memberikan alamat email mereka, khususnya jika mereka masih baru bagi bisnis Anda dan belum membangun hubungan yang kuat dengan Anda.

Bagi customer yang memutuskan untuk subscribe, mereka akan ingin mengetahui sejak awal bahwa mereka telah mengambil keputusan yang tepat.

Berikut 3 cara untuk melakukan ini:

  • Ingat tips-tips menulis subject email.
    Hanya karena “welcome email” dikirim secara otomatis, bukan berarti Anda tidak perlu memperhatikan tips-tips terbaik yang telah Anda lakukan dalam email marketing. Subject email dari “welcome email” harus menarik perhatian pembaca, berterima kasih karena telah mendaftar, dan memberi mereka alasan untuk membuka email Anda. Cobalah sesuatu seperti “Terima kasih telah mendaftar. Selanjutnya apa?”, atau mempelajari tips membuat subject email lainnya.
  • Biarkan mereka tahu bahwa mereka telah menjadi bagian dari sebuah komunitas.
    Jangan takut untuk memamerkan keberhasilan Anda sebagai pelaku email marketing. Membiarkan pembaca tahu berapa banyak orang yang menerima newsletter Anda setiap bulan adalah cara yang sangat ampuh untuk menegaskan kembali keputusan mereka melakukan subscribe dengan list Anda.
  • Buat mereka merasa aman
    Orang biasanya cenderung bersikap protektif terhadap informasi mereka di dunia online. Dengan memberitahukan kepada customer sejak awal bahwa Anda berencana melindungi kerahasiaan alamat email mereka adalah cara yang sangat baik untuk membuat mereka merasa aman.
  1. Beritahu mereka apa yang akan diterima dalam email selanjutnya

Ketika Anda telah menegaskan kembali keputusan pembaca untuk melakukan subscribe dengan mailing list, selanjutnya Anda perlu menawarkan gambaran umum tentang apa saja yang akan mereka dapatkan selanjutnya.

Penting agar apa yang Anda sampaikan kepada pembaca dalam “welcome email” konsisten dengan apa yang dijanjikan pada saat mendaftar. Anda tentu bukan orang yang menawarkan kupon dan deals tertentu untuk membuat orang mendaftar dan kemudian mengatakan kepada para pembaca bahwa apa yang akan mereka dapatkan adalah update berita.

Luangkan waktu untuk memeriksa kembali apa yang Anda tawarkan kepada pembaca saat mendaftar. Jangan lupa untuk memasukkan rincian-rincian tentang jenis konten yang akan Anda kirim, dan seberapa sering Anda berencana akan mengirimnya.

  1. Pastikan email berikutnya sampai (di inbox bukan folder spam)

Bahkan pelaku email marketing yang paling berpengalaman sekalipun terkadang masih bisa menjadi korban filter SPAM.

Jika Anda DocoBlast customer, Anda bisa mengecek apakah kata-kata yang akan Anda gunakan berpotensi masuk ke folder spam atau tidak.

Anda perlu menggunakan “welcome email” sebagai cara agar pesan Anda tidak ditandai spam, dan juga untuk meningkatkan peluang Anda untuk diperhatikan di dalam inbox pembaca.

Salah satu cara terbaik untuk melakukan ini adalah dengan meminta mereka untuk menambahkan bisnis Anda ke dalam kontak mereka. Dengan begitu, email Anda tidak hanya sampai dengan selamat di kontak inbox (lolos dari folder spam) tetapi juga lebih besar kemungkinan dikenali oleh pembaca.

  1. Mendorong pembaca untuk bergabung dengan jejaring sosial Anda

Jika Anda melakukan segala sesuatunya dengan benar sampai titik ini, pembaca-pembaca Anda akan merasa lebih senang dibanding sebelumnya ketika mendapatkan email dari bisnis Anda.

Inilah saat yang sempurna untuk mengembangkan hubungan ini di luar inbox – pada semua jejaring sosial Anda.

Ini adalah “win-win solution” untuk Anda dan customer Anda. Anda memiliki peluang untuk mengubah setiap subscriber baru menjadi seorang fan atau pengikut, dan para customer Anda diberikan lebih banyak opsi tentang bagaimana mereka ingin terhubung dengan brand Anda secara online.

Anda bisa (dan sebaiknya) bertindak selangkah lebih maju, dengan memberikan alamat email dan nomor telepon yang mereka bisa gunakan untuk menghubungi Anda jika ada pertanyaan atau kekhawatiran.

Ingat ini adalah “welcome email” Anda

Melakukan personalisasi pada email selamat datang tidak hanya akan meningkatkan kesan pertama yang bisa Anda berikan bagi para pembaca, tetapi juga akan membantu Anda lebih unggul dari para pesaing.

Kebanyakan bisnis mengirimkan “welcome email” dengan pesan yang kaku dan tidak menarik, namun Anda akan memberikan sebuah pengalaman yang akan membentuk apa yang dipikirkan oleh customer tentang brand Anda.

Lakukan tahap-tahap yang diberikan kepada Anda dalam tulisan ini dan ingat ini adalah “welcome email” Anda. Ini adalah peluang Anda untuk memperkenalkan email marketing dan memperkenalkan kembali bisnis Anda kepada target audiens. Pastikan “welcome email” ditulis dengan kata-kata Anda sendiri dan pastikan bahwa email selamat datang ini mencerminkan pengalaman personal yang rencananya akan Anda berikan kepada para pembaca Anda.

Buat “welcome email” Anda mengesankan.

Bagaimana cara Anda membentuk first-impression yang baik dengan para customers? Tahukah Anda, bahwa Anda bisa menggunakan free email marketing untuk mengirim “welcome email”?

22
May2015
9 Faktor Penting untuk mengoptimalkan Email Marketing
9 Faktor Penting untuk mengoptimalkan Email Marketing

Sebagai seorang pelaku marketing, mengirim email seharusnya menjadi salah satu alat favorit Anda. Mengirim email bukan hanya cara yang sangat baik untuk berkomunikasi dengan audiens Anda  dan menjaga daftar kontak Anda tetap sehat, tetapi email marketing juga bisa (dan seharusnya) digunakan sebagai sebuah jalur untuk menghasilkan leads.

Namun untuk mendapatkan lebih banyak leads dari email marketing, Anda terlebih dahulu harus memastikan bahwa pembaca membuka emailemail Anda, dan mengklik linklink yang ada di dalam email. Inilah sebabnya mengapa sebagai seorang pelaku marketing, kita semua terobsesi dengan open rate dan click-through rate – karena peningkatan variabel-variabel ini akan memberikan lebih banyak peluang untuk mengkonversi para pembaca menjadi leads.

Tapi bagaimana cara membuat email yang sempurna? Bagaimana Anda mendorong para pembaca untuk membuka email Anda ketika mereka ada banyak email lain di dalam inbox mereka? Bagaimana Anda membuat penawaran yang menarik dan cukup memikat untuk mendorong mereka mengklik dan mengunjungi landing page yang Anda buat? Terlepas dari apakah Anda baru saja memulai strategi email marketing, ataukah Anda telah melakukannya selama bertahun-tahun, ada 9 komponen email yang penting untuk Anda selalu perhatikan. Mari kita lihat satu per satu.

1.     Subject Email

Mengapa subject email penting:

Anda perlu merebut perhatian pembaca. Subject email Anda adalah apa yang akan dilihat oleh para penerima email sebelum mereka membuka email Anda. Yang lebih penting, subject email adalah satu dari sedikit informasi yang akan mereka perhitungkan ketika memutuskan apakah harus membuka email Anda terlebih dahulu atau tidak.

Bagaimana Mengoptimalkannya:

Pertama, subject email harus relevan dengan audiens. Subject email harus berkaitan dengan hal-hal yang diminati pembaca. Jika Anda mengirim email ke sebuah list yang berisi para pelaku marketing kelas-menengah dan Anda tahu bahwa salah satu dari penyebab stres utama mereka adalah tidak cukupnya waktu dalam keseharian mereka, maka Anda bisa menggunakan subject email yang mengatakan, “Siap menghemat waktu marketing Anda?”

Coba gunakan kalimat yang menawarkan bantuan atau manfaat bagi audiens Anda.  Menawarkan solusi membuat mereka terpikat dan ingin mencari tahu bagaimana Anda bisa membantu memecahkan masalah yang mereka hadapi.

Cara lain untuk mengoptimalkan subject email adalah membuatnya lebih personal. Misalnya, memasukkan nama pertama penerima atau nama perusahaannya. Sebagian besar orang akan selalu membuka sebuah email yang memiliki subject email seperti “Bagaimana marketing Docotel bisa lebih efesien” daripada subject email yang mengatakan “Bagaimana marketing perusahaan Anda bisa lebih efisien” karena email tersebut terasa dikhususkan bagi mereka.

2.     Nama Pengirim

Mengapa nama pengirim penting:

Anda perlu membangun trust dengan para pembaca. Nama yang Anda gunakan untuk mengirim email adalah komponen lain yang akan dilihat penerima sebelum membuka email, dan ini berpengaruh bagi mereka dalam membuat keputusan apakah membuka email tersebut atau tidak. Mengoptimalkan pemilihan nama pengirim, dan menggunakan nama tersebut secara konsisten akan membantu membangun rasa percaya terhadap nama tersebut dan memungkinkan para pembaca mengenali emailemail Anda secara lebih mudah ke depannya.

Bagaimana mengoptimalkannya:

Email marketing harus dipersonalisasi – kirim emailemail Anda dari nama seseorang yang sebenarnya dan masukan juga signature di bagian bawah setiap email. Anda juga bisa mempertimbangkan untuk memasukkan gambar kecil pengirim dengan signature nya jika Anda merasa nyaman dengan ide tersebut; ini dapat membantu dalam menghasilkan kesan ramah dan sangat personal dan memperkuat dugaan bahwa emailemail yang datang benar-benar berasal dari orang, bukan robot atau mesin marketing yang tidak memiliki emosi.

Anda juga bisa mengetes beberapa nama pengirim di email Anda untuk melihat yang mana yang paling baik. Mungkin mengirim email dari CEO perusahaan Anda merupakan yang paling efektif, atau mungkin para pembaca Anda suka menerima email tentang ebook baru Anda dari penulis ebook itu sendiri, bersama dengan nama perusahaan untuk membantu pembaca agar lebih baik dalam mengidentifikasi penulis email yang belum dikenal. Cobalah beberapa variasi dan lihat yang mana yang mana yang paling baik.

3.     Personalisasi

Mengapa personalisasi penting:

Salah satu cara terbaik untuk membuat email Anda tampak lebih relevan bagi pembaca adalah dengan menunjukkan kepada mereka bahwa Anda mengetahui sesuatu tentang para pembaca tersebut – bahwa Anda mengenal siapa mereka, dimana mereka bekerja, apa yang menarik bagi mereka. Tentunya dengan cara yang tidak berlebihan, tetapi dengan cara yang baik seperti “Saya memahami apa masalah Anda, dan saya bisa membantu Anda memecahkannya.” Anda bisa melakukan ini dengan personalisasi.

Bagaimana mengoptimalkan:

Personalisasi lebih dari sekadar mengalamatkan email ke nama pertama seseorang. Manfaatkan data-data demografi dan perilaku yang Anda miliki tentang para pembaca Anda dengan memasukkannya dalam emailemail Anda. Anda bisa menggunakan nama perusahaan mereka, lokasi mereka, peran mereka di perusahaan, halaman-halaman yang mereka buka di website Anda, itemitem yang sebelumnya mereka telah beli, dan banyak lagi. Cobalah untuk keratif! Marketing massal tidak efektif lagi. Temukan cara-cara untuk menunjukkan kepada pembaca bahwa Anda mengkhususkan pesan Anda kepada mereka.

4.     Konten

Mengapa konten penting:

Anda perlu membuat emailemail Anda singkat dan menarik. Ini sering menjadi komponen yang mendapatkan fokus paling banyak dari para pelaku marketing ketika mencoba untuk mengoptimalkan emailemail mereka. Bagaimana membuatnya kedengaran menarik? Bagaimana membuat penawaran lebih meyakinkan? Penting untuk menggunakan bahasa, nada, dan layout yang tepat untuk meningkatkan kemungkinan pembaca akan mengklik untuk mengambil manfaat dari penawaran Anda.

Bagaimana Mengoptimalkannya:

Pertama dan terutama, Anda perlu memastikan bahwa isi email Anda jelas menyampaikan apa penawaran Anda dan mengapa penawaran itu berharga. Ikatkan kembali dengan proposisi nilai Anda. Ketika menulis isi yang baik, Anda membutuhkan bahasa yang singkat dan menarik. Misalnya, dalam sebuah email yang dikirim untuk ebook tentang bagaimana menggunakan Twitter untuk bisnis, bisa dimulai dengan “Cara kita menggunakan Twitter keliru”.

Jadikan isi email Anda singkat, memikat, dan menarik. Ceritakan sebuah cerita, gunakan statistik untuk menekankan sebuah poin, dan jangan takut menggunakan bahasa yang kuat.

Juga penting agar Anda menggunakan paragraf-paragraf pendek dan poin-poin untuk memvariasikan teks secara visual, sehingga tidak terlihat monoton. Sekarang ini tidak ada lagi orang yang punya waktu untuk membaca esai, dan jika email Anda terlihat agak padat secara visual, maka pembaca akan kehilangan minat. Pertahankan agar tetap terlihat ringan.

5.     Gambar

Mengapa gambar penting:

Seperti halnya setiap aset marketing lainnya, email Anda harus memikat secara visual. Meskipun email teks biasa lebih bagus kinerjanya dibanding emailemail berbasis HTML, namun gambar masih bisa memegang peran penting dalam menarik perhatian pembaca ketika mereka membuka emailemail Anda. Gambar juga bisa membantu isi email Anda menyampaikan informasi tentang penawaran Anda

Bagaimana mengoptimalkan:

Gunakan gambar-gambar yang relevan. Gambar yang tidak deskriptif tidak akan menjelaskan apa yang ada dalam email Anda, atau apa yang Anda tawarkan kepada pembaca. Jauh lebih efektif jika menggunakan gambar yang serasi dengan penawaran Anda. Jika penawaran Anda adalah ebook, misalnya, Anda bisa cukup menggunakan gambar sampul ebook, yang bisa menjelaskan kepada pembaca bahwa “Ini adalah sebuah ebook dan bisa Anda miliki.”

6.     Call-to-Action

Mengapa penting:

Anda ingin para pembaca Anda melakukan klik dan berubah menjadi customer. Call-to-action merupakan komponen terpenting dalam email-email Anda, karena tujuan akhir dari email Anda adalah agar para pembaca mengklik dan melakukan tindakan. Bahkan, alasan mengapa Anda mengoptimalkan emailemail Anda adalah agar lebih banyak dari pembaca yang mengklik pada call-to-action tersebut untuk mengarahkan mereka ke landing page yang telah Anda buat, dimana mereka kemudian bisa dikonversi menjadi leads.

Bagaimana mengoptimalkan:

Untuk memulai, pertama-tama Anda harus memilih satu call-to-action utama yang akan menjadi fokus. Kerucutkan ke satu tindakan utama yang Anda ingin dilakukan oleh pembaca.

Kemudian, buat call-to-action Anda. Apakah itu berupa tombol atau sebuah link, Anda perlu memastikan bahwa call-to-action Anda menonjol dan impresif secara visual. Ini harus menjadi fokus dari email Anda, jadi buat menonjol dan menarik perhatian pembaca.

Disarankan untuk menempatkan call-to-action di bagian atas, sehingga langsung terlihat tanpa pembaca harus melakukan scroll jauh ke bawah.

Anda juga perlu megoptimalkan bahasa yang Anda gunakan dalam call-to-action. Anda perlu menggunakan isi yang jelas dan berorientasi tindakan (“download“, “daftar”, “shop now”), penting (“sekarang”), dan ramah (“bergabung dengan kami”, “dapatkan…”).

Terakhir, cara yang baik untuk mengoptimalkan call-to-action Anda adalah dengan memasukkan banyak link dan tombol dalam email Anda yang semuanya akan mengarahkan pembaca ke landing page yang sama.Tujuannya untuk menawarkan lebih banyak peluang kepada pembaca untuk segera mengklik.

7.     Link Berbagi ke Media Sosial

Mengapa link berbagi ke media sosial penting:

Anda ingin mendorong para pembaca untuk membagikan konten-konten yang Anda kirim. Dengan memudahkan pembaca email untuk membagikan penawaran-penawaran Anda dengan jejaring mereka, Anda tidak hanya memperluas audiens dan jangkauan, tetapi Anda juga memperluas peluang untuk menghasilkan leads baru.

Bagaimana mengoptimalkannya:

Masukkan link berbagi ke media sosial dalam semua email Anda! Dan jangan takut untuk memberikan opsi-opsi kepada pembaca – setiap orang memiliki jejaring sosial favorit mereka sendiri. Masukkan link untuk Facebook, Twitter, LinkedIn, Pinterest, atau Google+.

Tips lain untuk mengoptimalkan link berbagi ke media sosial ini adalah mengkustomisasi mereka dengan isi email Anda sendiri. Tidak perlu menggunakan salinan tweet autopopulated – Anda bisa menulisnya sendiri! Merupakan ide yang baik juga untuk mengoptimalkan meta description dari landing page, karena salinan tersebut adalah apa yang akan ditampilkan oleh Facebook dan LinkedIn ketika orang membagikan tautan-tautan yang menuju ke halaman-halaman tersebut.

Apapun yang Anda lakukan, buat mudah bagi pembaca Anda untuk membagikan konten Anda, dan berikan alasan bahwa mereka memang perlu membagikannya

8.     Link Unsubscribe

Mengapa link unsbscribe penting:

Pertama-tama, perlu diketahui bahwa tidak memasukkan link unsubscribe dalam email yang dikirim merupakan tindakan ilegal.

Selain masalah hukum, perlu diingat juga jika mereka tidak tertarik mendapatkan emailemail Anda, jangan memaksa mereka untuk tetap ada dalam list. Berikan mereka opsi untuk unsubscribe. Ini akan membuat open rates dan clickthrough rate Anda lebih akurat, karena Anda hanya fokus pada orang-orang yang memang ingin ada dalam list Anda.

Bagaimana Mengoptimalkan:

Mudahkan para pembaca untuk menemukan link unsubscribe. Tidak berarti link ini harus ditonjolkan sama seperti call-to-action, namun jangan juga menyembunyikannya. Jika pembaca ingin unsubscribe dari email Anda tetapi tidak bisa menemukan tombol unsubscribe maka bisa saja mereka akan menandai email Anda sebagai spam, dan itu lebih buruk akibatnya karena akan merusak reputasi IP Anda.

Taktik marketing yang baik lainnya adalah mengisi halaman unsubscribe secara personal. Buat halaman tersebut menyenangkan, lucu, memikat, dan mencoba untuk membuat pembaca berubah pikiran agar tetap bertahan dalam list Anda – atau paling tidak lakukan engagement dengan mereka melalui media sosial atau sarana lainnya. Dengan ini, Anda mengurangi kemungkinan mereka meninggalkan daftar Anda, walaupun Anda memberikan opsi tersebut kepada mereka.

9.     Optimisasi Mobile

Mengapa optimisasi mobile penting:

Terkadang jika seseorang membuka email di ponsel ada kalanya teks yang tampil terlalu besar atau terlalu kecil atau terlalu penjang, dan scrolling tidak bisa dilakukan.

Anda tidak ingin para pembaca Anda mengalami hal tersebut ketika membaca email dari Anda. Email Anda harus tampil cantik pada semua perangkat.

Bagaimana mengoptimalkan:

Rancang email Anda untuk bisa beradaptasi dengan perangkat manapun yang digunakan pembaca. Gunakan templatetemplate yang dioptimisasi untuk perangkat mobile, dan optimalkan untuk mendapatkan visual mobile yang paling baik. Dengan itu Anda tidak akan kehilangan peluang untuk mengkonversi sebuah leads hanya karena mereka menggunakan perangkat yang tidak menampilkan email Anda secara sempurna.

Banyak pelaku marketing cenderung merasa kesulitan ketika berurusan dengan optimisasi email, tetapi kenyataannya tidak demikian! Selama Anda tahu elemen-elemen apa yang perlu diperhatikan dan bagaimana mengoptimalkannya, maka Anda telah berada pada jalur yang tepat untuk meningkatkan click-through rate dan jumlah konversi tanpa harus menghabiskan banyak waktu.

Siap mencoba langsung? Gunakan free email marketing dengan Unlimited Contact yang bisa Anda bangun dan kirim!

18
May2015
Tips untuk Menulis Email yang Dibuka, Dibaca, dan Diklik
Tips untuk Menulis Email yang Dibuka, Dibaca, dan Diklik

Apakah terasa seperti tantangan besar untuk membuat orang membuka dan membaca email Anda? Dan kemudian melanjutkan dengan mengklik?

Seharusnya tidak sesulit itu. Berikut ini adalah tips penting untuk menulis emailemail yang akan dibuka, dibaca, dan diklik.

Siap?

Bagaimana membuat email yang ditunggu-tunggu

Pertanyaan cepat:

Email mana yang paling Anda nantikan untuk terima: sebuah email dari teman terbaik Anda atau sebuah email dari suatu perusahaan? Dan yang mana diantara dua email ini yang Anda lebih pilih untuk dibaca?

Pilihan mudah, bukan?

Jadi, ketika Anda mengirim email ke orang-orang yang ada dalam list Anda, apa yang Anda lakukan? Apakah Anda menulis seolah-olah Anda sedang menyapa kerumunan orang yang begitu banyak? Apakah Anda menulis sama seperti yang dilakukan oleh bagian marketing perusahaan secara masif?

Jika Anda ingin para subscriber menantikan emailemail Anda, maka Anda harus mempertimbangkan untuk berperilaku lebih seperti seorang teman.

Anda kenal, suka, dan mempercayai teman Anda, bukan?

Cobalah menulis email yang sedikit berbeda dengan email perusahaan, dan buat desain email yang minimalis. Buat tulisan dengan gaya bahasa yang lebih casual namun tetap menjaga respek.

Ikuti 8 langkah esensial berikut ini untuk menulis email yang ramah dan tidak sabar dinanti oleh pembaca.

  1. Jangan bicarakan tentang list Anda. Berhenti membicarakan tentang para subscriber Anda. Menulislah seolah-olah Anda sedang mengirim email ke satu orang saja. Hal itu akan membuat email Anda lebih personal.
  2. Berhenti membuang-buang waktu orang. Kirim email hanya jika Anda punya sesuatu yang benar-benar bernilai atau bermanfaat untuk disampaikan.
  3. Bermanfaat. Jangan mengirim email hanya saat Anda butuh sesuatu dari pembaca Anda. Jadilah orang yang bermanfaat, murah hati, ramah, dan seperti teman sejati.
  4. Gunakan nama asli Anda sebagai pengirim. Cantumkan nama dan reputasi pada bagian nama pengirim. Itu tentu lebih bersifat personal, bukan?
  5. Bisa dipercaya. Biarkan orang tahu apa yang Anda harapkan. Ya, pesan-pesan penjualan harus menjadi bagian dari email marketing Anda, itu tidak jadi masalah. Perjelas tentang itu ketika mereka melakukan pendaftaran.
  6. Jangan terkesan berlebihan. Jangan merasa sungkan untuk mempersonalisasi email, tetapi jangan mengulang-ulang nama orang terlalu sering, karena itu membuat Anda terdengar seperti robot call center.
  7. Berada di pihak pembaca. Ingatkan orang bahwa mereka tidak sendiri. Katakan kepada mereka Anda memahami masalah-masalah mereka. Berempatilah dengan mereka, dan tanyakan bagaimana Anda bisa membantu mereka.
  8. Berikan reward karena membaca. Pastikan orang mendapatkan manfaat dari membaca emailemail Anda. Bagaimana caranya? Bagikan tips yang bermanfaat. Buat mereka merasa lebih baik. Buat mereka terinspirasi.

Bagaimana membuat email Anda dibuka

menulis email yang akan dibuka
menulis email yang akan dibuka

Kebanyakan inbox selalu penuh dengan emailemail yang tidak menarik dan membosankan.

Emailemail yang Anda kirim akan mudah tenggelam dalam inbox yang selalu dipenuhi kiriman email dari seluruh dunia. Dan fitur Gmail tabs telah menjadikan Anda lebih sulit lagi untuk bisa diperhatikan.

Satu-satunya cara adalah bagaimana Anda menulis subject email menarik yang membuat Anda menonjol, yang memikat orang untuk membuka email Anda.

Subject email perlu menarik perhatian, sama seperti headline. Berikut 8 tips tentang hal tersebut:

  1. Janjikan sesuatu yang baik.Jika orang tahu secara khusus apa yang akan mereka pelajari atau bagaimana Anda akan membuat mereka lebih senang, lebih informan, atau lebih baik dalam bisnis, maka mereka akan penasaran untuk membaca lebih lanjut.
  2. Gunakan kata-kata berenergi. Kata-kata yang bersifat emosional akan menarik perhatian, dan membuat subject email Anda menonjol diantara emails lain dalam inbox.
  3. Gunakan angka. Karena angka-angka seperti 7 atau 33 akan menyita penglihatan.
  4. Rasa penasaran. Jangan takut untuk sesekali menggunakan kata-kata yang tidak biasa. Gelitik rasa ingin tahu pembaca maka mereka akan senang untuk mencari tahu lebih lanjut.
  5. Tekankan kesalahan-kesalahan umum. Karena tidak ada orang yang mau dianggap bodoh.
  6. Berhenti berusaha terlihat pintar. Subject email yang spefisik dan sederhana selalu mengalahkan alternatif-alternatif yang terlihat pintar.
  7. Eksperimen. Jangan selalu menurut pada apa yang sudah ada. Cobalah sesuatu yang baru. Berani tampil beda. Anda akan dikejutkan dengan apa yang berfungsi dan apa yang tidak.
  8. Belajar dari para master. Daftar ke contact list yang hebat dan analisa subject email mereka. Dijamin Anda akan mempelajari sesuatu yang baru.

Anda juga bisa membaca lebih jauh mengenai tips menulis subject email yang baik.

Bagaimana menulis email yang membangun engagement

Menulis email yang membangun engagement
Menulis email yang membangun engagement

Jadi, Anda telah berhasil membuat orang membuka emailemail Anda. Selanjutnya apa? Bagaimana Anda menjaga perhatian mereka? Bagaimana Anda membuat mereka tetap membaca emailemail Anda kata demi kata?

Ikuti 9 tips berikut untuk emailemail yang akan menawan para pembaca:

17. Menulis cepat. Karena dengan menulis cepat antusiasme dan personalitas Anda yang sesungguhnya akan keluar.

18. Singkat. Edit email Anda dengan sangat hati-hati. Email yang panjang dan berat akan menghilangkan minat pembaca. Tantang diri Anda untuk memotong naskah sampai setengahnya di waktu berikutnya Anda mengedit.

19. Tanyakan pertanyaan. Bayangkan melakukan percakapan tatap-muka dengan pembaca Anda. Anda akan menanyakan pertanyaan-pertanyaan pada situasi tersebut, bukan

20. Tambahkan sentuhan personal. Karena Anda sedang mencoba untuk membuat pembaca tahu, suka, dan mempercayai Anda, bukan?

21. Jangan menggunakan salam yang terlihat otomatis. Cobalah gunakan ungkapan-ungkapan seperti salam hangathormat saya, atau jabat erat. Memvariasikan ucapan salam Anda akan membuat Anda terkesan lebih personal.

22. Buat gaya menulis yang natural. Berhenti memikirkan tentang email marketing. Anggap emailemail Anda sebagai sebuah cara untuk berbicara dengan para customer atau pembaca Anda.

23. Tambahkan personalitas. Gunakan kata-kata dan ungkapan-ungkapan yang bisa Anda gunakan saja. Berperilakulah seperti manusia sesungguhnya.

24. Berhenti membosankan. Pahami tanda-tanda dari tulisan yang membosankan. Tulis kalimat yang pendek dan kuat. Upayakan to the point. Dan jangan terpaku pada kaidah-kaidah penulisan formal.

25. Jangan egois. Pedulilah dengan kebutuhan para pembaca Anda.

Bagaimana menjual dalam emailemail Anda

Menjual Dengan Email
Menjual Dengan Email

Anda tidak hanya menulis email untuk bersenangsenang, bukan? Sebagai pemilik bisnis Anda harus menjual untuk bisa bertahan dalam bisnis (suka atau tidak).

Jadi bagaimana cara terbaik untuk menjual tanpa terlihat berlebihan?

Ikuti 8 tips ini untuk mengubah lebih banyak pembaca email menjadi pembeli :

26. Jangan menjual sebelum prospek siap.Jadilah seorang teman dan sumber informasi terpercaya terlebih dahulu; dan pembaca Anda akan lebih siap membeli dari Anda.

27. Soroti manfaat. Jangan menjual produk. Tetapi, juallah manfaat yang ditawarkan kepada customer Anda.

28. Tunjukkan apa yang tidak akan diperoleh pembaca. Kebanyakan orang menghindari risiko. Mereka ingin menghindari ketidaknyamanan, kesalahan, dan komplikasi. Pertimbangkan untuk merumuskan ulang manfaat dari penawaran Anda sebagai sebuah solusi.

29. Bekerja demi tujuan. Ceritakan cerita-cerita menarik yang mengarah ke pesan penjualan Anda.

30. Memberikan tenggat yang jelas. Ini mencegah orang menunda-nunda.

31. Sisipkan banyak link (pada halaman yang sama). Karena ini meningkatkan peluang orang mengklik link tersebut.

32. Memiliki call-to-action yang jelas. Katakan kepada pembaca secara tepat apa yang Anda harap mereka lakukan selanjutnya, dan ingatkan mereka mengapa mereka akan tertarik untuk membeli.

33. Gunakan NB yang kuat. Ingatkan atau ulangi apa yang akan mereka lewatkan jika mereka tidak mengambil penawaran Anda.

Fakta tentang email Anda

Inbox setiap orang selalu menerima banyak email. Tidak ada yang suka menerima lebih banyak email.

Anda seharusnya bangga bahwa orang telah dengan senang hati bergabung dengan list Anda dan senang menerima pesan-pesan Anda. Setiap subscriber telah memberi Anda kepercayaan yang sulit didapat.

Tetapi berhati-hatilah. Jangan pernah mengabaikan perhatian siapapun. Karena waktu setiap orang sangat berharga.

Dari waktu ke waktu, Anda harus membuktikan nilai Anda kepada para subscriber email Anda. Kenali para pembaca Anda dengan sangat baik sehingga Anda bisa berempati dengan masalah-masalah mereka. Tanyakan pertanyaan dan tawarkan bantuan.

Tulislah email seolah-olah Anda sedang mengirim email kepada seorang teman baik, karena di situlah bagaimana orang akan mengetahui Anda, menyukai Anda, dan mempercayai Anda..

Ketika Anda telah mendapatkan ketiga hal ini, berarti Anda telah mendapatkan kemampuan untuk menumbuhkan bisnis Anda.

Siap mencoba langsung? Gunakan free email marketing dengan Unlimited Contact yang bisa Anda bangun dan kirim!