28
May2015

Hindari 6 Kesalahan ini Saat Menggunakan Gambar dalam Email Marketing Anda

6 Kesalahan Saat Menggunakan Gambar dalam Email Marketing
6 Kesalahan Saat Menggunakan Gambar dalam Email Marketing

Menambahkan gambar ke dalam kampanye email marketing bisa membuat pesan Anda lebih hidup. Tetapi tahukah Anda berapa banyak gambar yang sebaiknya ditambahkan kedalam email Anda? Bagaimana memastikan gambar-gambar Anda akan tampil dengan baik untuk orang yang Anda kirim?

Gambar memiliki kekuatan untuk memberi kesan kuat pada pembaca.

Tetapi jika Anda tidak mengikuti beberapa tips yang penting, ada kemungkinan gambar-gambar Anda justru bisa memiliki efek sebaliknya.

Berikut adalah 6 kesalahan umum dalam penggunaan gambar, serta anjuran tentang bagaimana menghindarinya dalam kampanye email Anda berikutnya.

  1. Menyimpang dari brand sendiri

Setiap gambar di dalam email perlu memperkuat nilai-nilai bisnis dan brand Anda. Carilah cara-cara untuk memasukkan warna-warna perusahaan dan logo dalam gambar, sehingga para kontak Anda akan langsung memikirkan bisnis Anda. Anda juga bisa menggunakan gambar-gambar orisinil kapan pun Anda mau, atau membeli stok foto dari beberapa website agar lebih terlihat professional.

  1. Ukuran gambar yang berlebihan

Ketika Anda telah memutuskan gambar mana yang akan digunakan, Anda perlu memastikan bahwa gambar-gambar tersebut tepat dengan kampanye email Anda. Jika Anda mengalami kesulitan menentukan ukuran gambar yang tepat, Anda juga bisa mencoba memotong (cropping) gambar menjadi ukuran berbeda.

Untuk template satu kolom, gambar tidak boleh lebih dari 600 pixel (lebar template email). Tentukan tinggi gambar dan lebar untuk semua gambar, dan pastikan Anda melakukan preview email di perangkat mobile sebelum dikirim.

  1. Menggunakan tipe file yang keliru

Jika Anda menemukan bahwa kualitas gambar terdistorsi, periksa tipe file gambarnya. Kebanyakan gambar kemungkinan akan disimpan sebagai file JPG atau PNG.

Meskipun filefile JPG umumnya bagus untuk gambar-gambar kecil, tetapi format ini tidak begitu bagus untuk gambar-gambar yang ada teks-nya. File PNG mendukung teks dan bisa mengatasi distorsi yang disebabkan oleh jenis-jenis file lain.

  1. Mengabaikan opsi-opsi tampilan berbeda

Ingat bahwa email Anda bisa tampil secara berbeda di berbagai program email – beberapa program email bahkan akan memblokir gambar secara otomatis.

Inilah sebabnya mengapa lebih baik menggunakan template email dan menyisipkan konten, dan bukan hanya mengunggah gambar dan menggunakannya sebagai kampanye email keseluruhan.

Salah satu cara terbaik untuk memastikan email Anda bisa ditampilkan sebagaimana yang Anda inginkan, adalah dengan menambahkan link “tampilkan sebagai halaman web” di bagian teratas email Anda. Dengan begitu, setiap orang yang mengalami masalah tampilan bisa menampilkan email penuh seperti yang Anda telah desain.

Anda juga perlu menambahkan deskripsi pada setiap gambar, yang akan muncul apabila gambar tidak bisa dibuka.

  1. Menggunakan terlalu banyak atau terlalu sedikit gambar

Pernahkah Anda berpikir berapa banyak gambar yang harus dimasukkan dalam email Anda? Baru-baru ini dilakukan survei terhadap 2 juta email customer untuk menemukan apakah ada korelasi antara jumlah gambar yang dimasukkan di email dengan engagement audiens.

Ditemukan bahwa – dengan beberapa pengecualian – email yang memiliki tiga atau lebih sedikit gambar dan sekitar 20 baris teks menghasilkan CTR (clickthrough rate) tertinggi.

Anda bisa menggunakan hasil survei ini sebagai panduan untuk mendesain kampanye email Anda. Ingat bahwa jumlah ini bisa bervariasi sesuai jenis pesan yang Anda buat dan informasi yang ingin Anda masukkan. Ingat juga bahwa dengan semakin banyaknya orang yang membaca email melalui perangkat mobile, desain kampanye Anda harus ringkas dan jelas.

  1. Tidak menyediakan langkah selanjutnya

Penggunaan gambar sangat baik untuk menarik perhatian, tetapi pastikan bahwa Anda tahu apa yang harus dilakukan dengan perhatian tersebut ketika Anda sudah mendapatkannya.

Pikirkan tentang tindakan yang Anda ingin orang lakukan. Jika Anda adalah organisasi non-profit yang berharap untuk menghasilkan donasi – Anda bisa menggunakan sebuah gambar untuk membuat koneksi personal dengan pembaca Anda dan memasukkan sebuah tombol untuk donasi online.

Anda bisa melakukan hal yang sama jika Anda sedang mencoba mempromosikan produk-produk Anda atau menyoroti layanan-layanan berbeda yang Anda miliki. Pastikan Anda menyediakan cara yang mudah bagi orang untuk mengambil tahap selanjutnya.

Menghadirkan kekuatan gambar kedalam email.

Dengan beberapa tips ini, Anda siap untuk menambahkan gambar-gambar yang tampak menarik kedalam email Anda. Anda bisa memulai dengan melihat gambar mana yang mendapatkan paling banyak engagement di media sosial dan menambahkannya kedalam kampanye email Anda berikutnya.

Sediakan link setelah gambar dan lihat apakah ada lebih banyak orang yang mengambil tindakan berdasarkan konten yang Anda kirim.

Anda bisa memulai free email marketing dan menggunakan tips di atas untuk kampanye bisnis Anda!

3 thoughts on “Hindari 6 Kesalahan ini Saat Menggunakan Gambar dalam Email Marketing Anda”

Leave a Reply